Rindu Rumah


family planning 2

 

“Kakak.. Itu matahari udah keluar dari tadi kok kakak masih selimutan aja.. Cepet bangun, mandi. Ibu pulang dari pasar nanti harus udah mandi ya..”

Beberapa jam kemudian..
“Ulat bulu.. Kok masih gak berubah juga posisinya.. Ibu mau buat kolak labu nih, cepet bangun. Udah gadis kok jam segini belum bangun..”
-masih berjuang mendapatkan menit-menit berharga demi bercengkrama dengan bedcover tercinta..

***

“Ibu, kakak mau pulang minggu depan. Siapin ikan bakar, daun singkong, daun pepaya, sambel, sama kolak labu ya.. Oia, kue singkong nanasnya juga..”

“Ibu, pagi ini kakak mau masak, ayah jangan kemana-mana dulu ya, harus nyicipin masakan kakak dulu.”, ayah ibu mengangguk pasrah, mulai jelas tergambar suasana carut-marutnya dapur beberapa waktu seselesai memasak.

“Gimana? Enak gak? Kok gak ada ekspresinya?”
“Waow, enak banget kak,, belajar dimana? Ayah baru kali ini lho nyoba masakan seenak ini.”, susah payah menunjukkan antusiasme setelah mencicip masakan yang rasanya sangat biasa.
“Ah, ayah lebay”
“Lho, tadi katanya minta ekspresi”
Dan rumah pun sudah riuh sepagi ini..

***

“Ayah, laper gak? Masak mie yuk.. Ayah mau gak? Kakak buatin nih..”
“Ok deh, dikasih sayur-sayuran sama diirisin cabe rawit ya kak.”

Beberapa saat kemudian, ayah ikut nimbrung milihin tomat dan cabe rawit, khawatir mie yang dibuat tidak sesuai harapan.

***

“Oleh-oleh buat adek-adek semuanya udah dibeliin bu..”
“Udah, kakak gak usah bawa apa-apa, kakak pulang aja kita udah seneng..”
Masalahnya ada reimbursement uang oleh-oleh pas nanti mau balik ke Bandung lagi.. Hahahahaa..

***

Lirik jam, “wah udah jam 11, sebentar lagi ayah pulang makan siang..”, langsung ambil handuk, pilih baju, ngibrit ke kamar mandi.

“Wah, kakak udah seger, kayaknya belum lama ya mandinya.”
“Ih, ayah suudzon aja, udah dari tadi, tapi efeknya masih seger sampe sekarang.”

Nenek-nenek rabun juga tau si kakak baru banget selesai mandi.

***

Ah, dari dulu saya selalu tidak pernah terbiasa dengan keheningan dan dinginnya suasana. Bagaimana mungkin bisa diam dan hening, dari pagi saja riuhnya rumah sudah cukup bikin tetangga terpaksa bangun pagi. Rumah yang ketika kita sekeluarga tidak disana, ada keheningan janggal yang mengurangi kenyamanan rutinitas kompleks. Saya bahagia lahir di keluarga yang selalu hangat dan membuat saya selalu merasa diperhitungkan keadaannya..

Meskipun kali ini sulit untuk kita berkumpul bersama seriuh dahulu, tapi kapanpun kita bersua dengan lengkap, kehangatan dan keriuhan itu akan dengan mudah kita ciptakan bersama. Sejak lahir hingga entah sampai kapan, kakak tidak pernah menginginkan untuk menjadi bagian dari selain keluarga ini. Terima kasih ayah, ibu, dan adek-adek,, kakak sayang sekali dengan kalian semua.. Lebih dari apa yang bisa kakak tunjukkan dengan kalian selama ini.. Keluarga cemara aja kalah hangat sama keluarga kita..

Allah, jaga ayah, ibu dan semua adek-adek tetap kuat, sehat, bahagia, dan selalu dalam lindunganMu. Aamiin..
Jakarta, 160413, 01.06

Advertisements

One thought on “Rindu Rumah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s